Seorang suami yang terlalu malu untuk memandang ke arah istrinya (A moving Story)

Seorang suami yang terlalu malu untuk memandang ke arah istrinya

( A movin Story )

Assalamualaikum Wr.Wb

oke guys Cerita ini diceritakan oleh Prof Khalid Al-Jubeir, konsultasi ahli bedah jantung, dalam salah satu kuliahnya dan mohon maaf yang sebesar-besarnya jika ada kalimat yang ambigu atau kurang berkenaan dengan jalan ceritanya dikarenakan cerita ini sebenarnya ditulis dalam bahasa inggris dan ada sedikit bahasa yang membuat saya sedikit rumit dalam menerjemahkannya . selamat membaca🙂

Setelah saya mengoperasi anak berumur dua tahun dan setengah tua. Hari ini hari Selasa dan pada hari Rabu anak itu sudah dalam keadaan sehat. Pada hari Kamis jam 11:15 am dan saya tidak akan pernah lupa pada waktu itu saya benar-benar shock berat yang benar-benar saya alami ketika salah seorang perawat memberitahu saya bahwa jantung dan pernafasan anak tersebut sudah berhenti. Dengan cepat saya bergegas ketempat anak itu dan melakukan pijat jantung selama 45 menit dan selama 45 menit itu pula kami tidak berhasil dan kami ketahui bahwa jantungnya sudah tidak bekerja

Sesaat Kemudian ternyata Anak itu bernafas . ALLAH menetapkan jantung kepada anak itu untuk melanjutkan fungsinya dan kami benar-benar berterima kasih kepada Allah walaupun anak itu masih dalam keadaan yang benar-benar belum pulih . Lalu Saya pergi untuk memberitahu keluarga anak itu tentang bagaimana kondisinya. Seperti yang Anda tahu, sangat sulit untuk memberitahu keluarga pasien tentang kondisinya yang dimana disaat itu sedang buruk. Ini adalah salah satu situasi yang paling sulit buat para dokter tapi mau ga mau itu perlu. Jadi saya mencari ayah anak tersebut tetapi tidak ketemu. Lalu saya menemukan ibunya. Saya terpaksa mengatakan kepadanya bahwa serangan jantung anak ibu adalah akibat perdarahan ke dalam tenggorokannya, kami tidak tahu penyebab dari perdarahan dan rasa takut bahwa otaknya sudah tidak bekerja sepenuhnya. lalu bagaimana Anda berpikir ia menjawab? APAKAH DIA MENANGIS !? APAKAH DIA MENYALAHKAN SAYA !? TIDAK !!! tidak untuk hal semacam itu. Malah Sebaliknya, dia berkata “Alhamdulillah” (Segala puji adalah karena ALLAH) dan langsung pergi meninggalkan saya

Setelah 10 hari berlangsung, anak itu mulai bisa bergerak. kami mengucapkan terima kasih ALLAH dan juga merasa senang bahwa kondisi otaknya sudah normal. Tetapi apa yang terjadi Setelah 12 hari, jantung berhenti lagi karena perdarahan yang sama. Kami melakukan pijat jantung lain selama 45 menit tapi kali ini hatinya tidak menanggapi. Saya mengatakan kepada ibunya bahwa ada harapan. Jadi dia berkata: “Alhamdulillah. O ALLAH, jika masih ada harapan sembuh dalam pemulihan, sembuhkanlah anak saya , wahai Tuhan saya yang Maha Pengasih

Dengan rahmat ALLAH, hatinya mulai berfungsi lagi. Ia menderita enam serangan jantung yang mirip sampai spesialis trakea mampu menghentikan pendarahan dan akhirnya jantungnya sudah mulai bekerja dengan benar. Sekarang, tiga setengah bulan telah berlalu dan anak itu sembuh tapi belum bisa bergerak. Kemudian saat ia mulai bergerak, ia menderita abses berisi nanah yang sangat besar dan aneh di kepalanya, orang-orang seperti saya yang belum pernah melihat hal semacam itu. Saya Memberi tahu ibunya tentang pengembangan penyakit yang benar-benar serius. Lalu Dia berkata “Alhamdulillah” dan meninggalkan aku.. “.

Kami segera membawa tubuhnya ke unit bedah yang berkaitan dengan otak dan sistem saraf dan mereka mengambil alih pengobatannya. Tiga minggu kemudian, anak itu sembuh dari abses ini tetapi masih tidak bergerak. Dua minggu berlalu dan ia menderita keracunan darah aneh dan suhu tubuhnya mencapai 41,2 ° C (106 ° F). Sekali lagi saya menginformasikan kepada ibunya dari pengembangan serius itu dan dia berkata dengan kesabaran dan kepastian: “Alhamdulillah. O ALLAH, jika ada kebaikan dalam pemulihan, lalu sembuhkanlah dia. “Setelah melihat ibunya yang sedang bersama anaknya di Bed # 5,

saya pergi untuk melihat anak lain di Bed # 6. Saya menemukan bahwa ada ibu dari seorang anak yang menangis dan menjerit, “Dokter! Dokter! Lakukan sesuatu! Suhu anak itu mencapai 37,6 ° C (99,68 ° F)! Dia akan mati! Dia akan mati! “lalu saya katakan kepada dia,” apakah ibu liat ibu-ibu yang menjaga anaknya di ranjangg # 5. Demam anaknya yang lebih dari 41 ° C (106 ° F), namun ia terus bersabar dan memuji ALLAH ” lalu dia menjawab:” Wanita itu tidak sadar dan tidak memiliki indra “..

Pada kesempatan itu, saya teringat Hadis besar Nabi (shallallahu Alaihi Wa Sallam): “Berbahagialah orang yang asing.” memang Hanya dua kata … tapi memang dua kata yang mengguncang bangsa! Dalam 23 tahun saya melakukan pelayanan di rumah sakit, saya belum pernah melihat orang seperti ini Kami terus merawatnya. Sekarang, enam setengah bulan telah berlalu dan anak itu akhirnya keluar dari unit pemulihan – tidak berbicara, tidak melihat, tidak mendengar, tidak bergerak, tidak tersenyum, dan dengan dada terbuka di mana Anda dapat melihat hatinya berdetak. Sang ibu berubah secara teratur dan tetap sabar dan penuh harapan. Apakah Anda tahu apa yang terjadi setelah itu? Sebelum saya memberitahu Anda, apa prospek yang ada dalam pikiran anda tentang seorang anak yang telah melewati semua bahaya, penderitaan, dan penyakit? Dan apa yang Anda harapkan? seorang ibu pasien yang akan melihat anaknya berada di ambang kubur dan yang tidak mampu melakukan apa pun kecuali berdoalah dan memohon kepada ALLAH? Dan APAKAH ANDA TAHU apa yang terjadi dua setengah bulan kemudian? Anak itu benar-benar sembuh karena rahmat ALLAH S.W.T dan sebagai hadiah untuk ibu yang saleh. Dia sekarang mengoles ibunya dengan kakinya seolah-olah tidak terjadi apa-apa dan dia menjadi pulih dan sehat seperti sebelumnya.

Cerita ini tidak berakhir di sini. Ini bukan apa yang mengerakan saya dan membuat saya menangis. Yang mengalir ke mataku dengan air mata

Satu setengah tahun setelah anak meninggalkan rumah sakit, salah satu saudara dari Unit Operasi memberitahu saya bahwa ada seorang pria, istri dan dua anak-anak ingin bertemu saya. Aku bertanya siapa mereka dan ia menjawab bahwa ia tidak mengenal mereka. Jadi saya pergi untuk melihat dan menemui mereka, dan saya menemukan orang tua dari anak yang sama yang saya operasi. Dia sekarang lima tahun lebih tua dan seperti bunga dalam keadaan sehat – seolah-olah tidak pernah terjadi apapun padanya sebelumnya. Aku menyambut mereka dengan ramah dan kemudian bercanda lalu bertanya kepada ayahnya apakah ini bayi yang baru lahir ini dalah anak 13 atau 14. Dia menatapku dengan senyum yang menakjubkan seolah mengasihani saya. dan kemudian berkata, “Ini adalah anak kedua kami, dan anak yang mana Anda operasikan kemaren itu adalah anak pertama kami , yang diberikan kepada kami setelah 17 tahun infertilitas. Dan setelah mendapatkan anak itu, ia menderita dengan kondisi seperti yang telah anda lihat sebelumnya. “

Mendengar hal ini, saya tidak bisa mengendalikan diri saya dan mata saya berkaca-kaca. Saya kemudian tanpa sengaja menyambar pria itu dengan lengan, dan menariknya ke kamar saya, bertanya tentang istrinya: “Siapakah istrimu yang setelah 17 tahun memiliki infertilitas ini banyak kesabaran dengan semua kondisi fatal yang menimpa anak pertamanya ? Hatinya tidak mungkin tandus tapi subur dengan Imaan! “Apakah Anda tahu apa yang dia katakan? Dengarkan baik-baik saudara-saudara dan saudari. Dia berkata, “Aku menikah dengan wanita ini selama 19 tahun dan selama bertahun-tahun dia tidak pernah ketinggalan shalat [akhir] malam kecuali karena alasan yang berwenang. Saya tidak pernah menyaksikan dia berbohong, ataupun bergosip. Setiap kali saya meninggalkan rumah atau kembali, ia membuka pintu, berdoa untukku, dan menyambut saya dengan ramah. Dan dalam segala hal ia lakukan, ia menunjukkan cinta yang maksimal, perawatan, kesopanan, dan kasih sayang “lalu laki-laki itu menyelesaikan kalimatnya dengan mengatakan,” Memang, dokter, karena semua perilaku mulia dan kasih sayang yang dia perlakukan padaku, aku malu untuk mengangkat mata dan melihatnya.
lalu saya berkata kepadanya: “dan memang wanita seperti dialah yang benar-benar layak untuk Anda.

The end ……

ALLAH mengatakan: Dan Kami pasti akan menguji kamu dengan sedikit ketakutan, kelaparan dan kehilangan harta dan jiwa dan buah-buahan, tetapi memberikan kabar baik kepada pasien; Siapa, ketika bencana menyerang mereka, katakanlah, “Sesungguhnya kita adalah milik ALLAH, dan memang untuk DIA kita akan kembali “Mereka adalah orang-orang kepada siapa adalah berkat dari Tuhan mereka dan rahmat.. Dan adalah mereka yang [benar] petunjuk. (QS. Al-Baqarah 155-157)

Ummu Salamah (istri Nabi) berkata: Saya mendengar Rasulullah ALLAH (shallallahu Alaihi Wa Sallam) berkata: “Tidak ada Muslim yang dilanda bencana dan mengatakan apa yang ALLAH telah memerintahkan dia – ‘Sesungguhnya kita adalah milik ALLAH , dan memang kepada-Nya kami akan kembali;. O ALLAH, penghargaan saya untuk sengsaraku dan kompensasi saya dengan yang lebih baik ‘- kecuali bahwa ALLAH akan memberinya sesuatu yang lebih baik sebagai imbalan “Ketika Abu Salamah [mantan suaminya] meninggal, Aku berkata dalam hati: “Apa yang Muslim lebih baik dari Abu Salamah?” Saya kemudian mengucapkan kata-kata, dan ALLAH memberi saya Rasulullah ALLAH (shallallahu Alaihi Wa Sallam) dalam pertukaran. (Sahih Muslim) –

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s