Sehari Sebelum Hari raya Idul Adha

tumblr_mlmsjim5Nb1r5n34uo1_500

Ah, entahlah sehari sebelum Hari Raya Idul Adha gue malah mendapatkan pengalaman yang kurang menyenangkan -_-

semua berawal semenjak tadi subuh kemarin malam, tak tau kenapa gue merasa capek dari biasanya, mata gue udah ngantuk banget padahal masih pukul 22.00. padahal gue udah niatin tidur ampe jam 2 sekalian nungguin update-an Dota 2. kemarin itu ceritanya gue udah ada janji ama kawan kampus gue buat main Dota 2 bareng tapi semua berubah semenjak kantuk menyerang. Ngantuk? uhuk, Di Komix aja? itu Batuk woi BATUK asli ngajak kelahi !! *eh gue ngomong ama siapa ya* maaf kebiasaan suka ngomong sendiri dan sibuk ama dunia sendiri makannya sampai saat ini masih sendiri *kode :3 (YANG COWOK JADI-JADIAN JANGAN NGAMBIL KESEMPATAN INI BUKAN UNTUK KALIAN).

ceritanya kan gue udah niatin buat Puasa Arafah yang jatuh tepat hari ini tanggal 9 Dzulhijah, tapi ternyata semua diluar rencana. seperti yang gue bilang, di awal gue udah niat main Dota 2 Ampe jam 2 pagi terus abis main niatnya gue langsung sahur abis itu tidur sebentar terus bangung sholat subuh terus tidur lagi. gue udah buat semacam list seperti itu di kepala gue. alhasil semua gagal.

kepahitan berikutnya datang ketika gue terbangun di waktu subuh dan disaat itu pula adzan mulai berkumandang, OH GOD WHY THAT WAS CLOSE semangat gue menjalani puasa pun jadi setengah *Astaghfirullah*  -_-

saat ngelihat jam dinding gue serasa pengen teriak “Time Y U NO MOVE SLOWER? At least let me eat something to fill my stomach, My stomach has been so empty for so long”. jujur gue belum makan dari tadi malam, terakhir makan jam 7 malam. seandainya kalian tau kalau perut gue ini perut karet atau bisa dibilang lambung gue ini panjang, makan jam 7 mungkin jam 9 gue udah merasa agak lapar. sumpah ini bukan seperti yang kalian kira, gue bukannya lemah atau semacamnya ga tahan buat ngelanjutin puasa. but you know laah if you were me. that wasn’t that EASY.

Eh sempat terlupa kalau sebelumnya gue juga udah ada janji dengan seseorang yang sangat spesial buat gue, yah walaupun kami tidak tidak sering bertatap muka atau bahkan almost never tapi pernah sih cuman sekali saat di ultang tahun dia terus gue diundang kebetulan acaranya makan-makan terus rumah makan-makannya dekat rumah gue jadi mau ga mau gue ke rumah makan untuk makan saat acara makan-makan *yo dawg* (Note: Khusus orang” yang suka meme aja yang bakalan ngerti ketidak jelasan kata-kata yang gue tulis barusan).

tapi kemarin gue terkejut saat dia sms gue dan ngajakin ketemuan.  dia sms gue hari minggu walaupun gue rasa dia di batam udah dari hari sabtu. jujur saat dia sms ngajak ketemuan gue agak gugup buat ngebalasnya. terus gua ambil vas bunga rekayasa di meja belajar gue dan gue petik satu-satu daunnya buat nentuin ketemuan atau enggak. (Jujur ini bohong) gila aja jaman gini masih nyabutin daun? gue lebih milih nyabut sehelai due helai janggot gue *loh HAHAHAHA

gue merasa malu buat ketemuan karena saat ini rambut gue lagi hancur-hancurnya, gue barusan potong rambut kemaren dan hasilnya kurang memuaskan tak sesuai dengan yang gue harapkan.alhasil kepedean gue berkurang 40% cuma gara-gara rambut, konyol? memang!.

walaupun kepedean gue bisa dibilang cuman 30% gue beraniin buat ketemu, loh katanya tadi cuman berkurang 40% kok sekarang jadi 30%? bukannya harusnya sisa 60%? Para Ahli matikmatika pun terus melontarkan pertanyaan yang sama ke gue. dengan wajah murung gue menjawab 30% nya lagi jerawat di muka gue dan mereka pun mengerti dan perlahan berjalan pergi.

oke lanjut ini serius, setelah gue pikir-pikir, gue jarang ketemu ama dia dan gue udah anggap dia kayak adek gue sendiri (maklum gue ga punya adek cewek jadi setiap kenal ama cewek yang umurnya di bawah gue, status gue tiba-tiba berubah jadi adek-kakakan gitu *Abaikan cuman guyon*  jadi gue terus bertanya-tanya, kapan lagi kesempatan seperti ini datang? kalau bukan sekarang kapan? ada seorang gadis yang ngajakin gue ketemuan? bukankah itu kesempatan yang jarang-jarang terulang?  gue terus mensugesti diri gue buat ngeberaniin buat ketemu.

okee dan akhirnya gue udah deal or no deal dengan dia buat ketemuan hari senin siang, setelah deal or no deal itu gue terus cemas, resah, gelisah. kalau ketemu nanti gue harus ngomong apa? cerita apa? harus gmana? penampilan gue gmana ni? nanti kalau dia nganggap gue jelek gmana? aah sumpah gue sendiri merasa seperti orang bodoh, terlalu banyak pertanyaan yang tidak seharusnya di -pertanyaakan. well itulah gue terkadang ada hal-hal yang mengalahkan logika gue, yaitu hati *ceileh ngomongnya kyk orang bener*

4 jam setelah itu gue baru sadar, ternyata besoknya (senin) gue ada acara bareng sohib-sohib kampus gue, dan gue baru sadar saat semua kesepakatan telah di tanda tangani. untung belum dikasih materai 6000 jadi mau ga mau gue harus ngebatalin janji gue dengan si dia yang spesial.selalu ada alasan kenapa gue lebih memilih hoka-hoka bento *EH maksudnya sohib-sohib gue. alasan yang sangat sulit diluapkan dengan kata-kata. ntar kalau ada waktu ngepost gue bakalan cerita sedikit tentang masa kuliah gue dan sohib-sohib kelas gue. (kalau ada waktu).

dan sudah sampai sini kayak ada yang ganjal dengan apa yang gue tulis,
is this out of topic? | ” YA YA BISA JADI” | SELAMAT 2 JUTA RUPIAH *acara tv pun membuyarkan kosentrasi guei*

lanjut, kepahitan  gue tak terhenti saat telat bangun buat sahur, kepahitan itu continue ke chapter malam serasa buku kepahitan yang gue alami di waktu subuh di halan 5 dan sekarang berlanjut lagi di halaman 15 tepat waktu abis sholat magrib.

ceritanya kan gini, kalian tau? acara jalan-jalan bareng sohib gue BATAL !! ASLI GUE UDAH SENGAJA BATALIN ACARA GUE DENGAN SI DIA? AND NOW? YOU SAID THAT? OUR SCHEDULE HAS BEEN CANCELED? SO THAT WAS ALL FOR NOTHING? YOU GOTTA KIDDING ME *maaf capslock lagi kesel* sumpah broh gue ga tau mau ngomong apa. it’s too late to regret. dan akhirnya gue cuman bisa menghela napas panjang huft.

lanjut di waktu abis sholat magrib kebetulan mamak gue buat rendang dan ga tau kenapa ada yang teriak-teriak “Diaz….Diaz” (oke diaz itu nama gue). kan gitu ada yang teriak di luar kamar gue, gue kira kawan gue dan ternyata itu emak gue. gue disuruh belanja santan kepala, sempet malas buat keluar setelah semua yang gue alami. dan mau ga mau akhirnya gue pergi belanja ( setelah merasakan semua ocehan emak gue seharusnya gue tau dari awal, gue ga seharusnya nolak pergi belanja dan bisa pergi belanja dengan senang sebelum semua ocehan itu datang) but it’s too late to regret again.

sebelum berangkat ke supermarket gue pergi isi bensin, kepahitan gue berikutnya tiba sini ya saat gue di pomp bensin dan mendapati kacamata gue kacanya hilang ( mari kita sedikit flashback ke 1 hari sebelum semua ini terjadi ). 

jadi gini kemaren abang gue ada acara jalan ke pantai ga tau bareng siapa dan acara apa, ga penting dan gue ga mau tau, kebetulan dia juga rabun dan rabunnya ga jauh beda dengan gue, jadi dia minjam kacamata gue. DAN KALIAN TAU APA YANG GUE DAPATKAN SETELAH GUE MINJAMIN KACAMATA GUE? kacamata itu yah jelas lah kembali TAPI TIDAK DENGAN SELAMAT. ada patahan dekatatas gagang kacamata yang membuat kacanya itu tidak fit dengan semestinya. *mungkin cukup flashbacknya gue jadi kesal sendiri kalau terus-terusan berlanjut*

nah disini kembali kepahitan itu terjadi, saat gue nyampe di pomp bensin kan ni, gue merasa ada yang janggal setelah nyampe di pomp bensin dan akhirnya GUE TERSADAR kalau kaca di kacamata gue hilang satu, gue langsung merasa seperti bajak laut yang cuman punya 1 mata. kaca itu bisa jatuh jelas gara-gara kelonggaran yang seperti udah gue ceritakan di atas.

disitu gue  gak tau harus kesal dan marah dengan siapa lalu dan gue lgsg nyanyi depan mas-mas pegawai pomb bensin dengan lirik lagunya agnes monice yang ada kalimat ku harus marah dengan siapa gitu lah pokoknya.  ah kalian pasti lebih tau lah.

 tapi seketika di saat lampu merah gue merasa bahagia dan serasa semua kepahitan gue perlahan sirna, lah ada apa di lampu merah?
ceritanya tu ada bapak-bapak terus bawa istri, ama anaknya 1 keluarga gitu lah mereka bonceng tiga. gue rasa mereka habis dari bengkel terus kan bengkelnya itu di bawah sementara jalan rayanya ke atas jadi posisinya 75 derajat gitu lah. terus pas mau masuk ke trotoar/ jalan raya mereka agak ngandet gitu lah. emang biasanya banyak yang ngandet saat mau kembali masuk jalan ke trotoar gue juga sering kok.

dengan motor tuanya bapak itu berusaha supaya motornya mampu masuk ke jalan yang semestinya (No offense ga ada maksud apa-apa, motor gue juga motor tua beneran). udah lebih dari 45 detik bapak itu belum bisa ngangkat motornya ke jalan semestinya yah mungkin berat juga karena tarek tiga dengan istri dan anaknya. sementara lampu hijau udah mau nyala sebentar lagi. gue terus buka standart motor gue dan bermaksud turun dan mengangkat ban depan motor bapak itu tetapi sesaat setelah gue turun Allhamdulilah motor bapak itu udah berhasil masuk ke jalan raya. dan tanpa disadari seiringin dengan lampu hijau yang sudah menyala dengan gagah gue langsung balek ke motor dan melangkah maju. dan seketika gue liat bapak tersebut berserta istri dan anaknya tersenyum dan tertawa tipis ke arah gue.

*gue tau mereka mungkin sedikit malu karena sempat terjebak dan diliatin banyak orang atau juga senyuman itu senyuman untuk mengucapkan rasa terima kasih karena gue udah mencoba untuk mencoba membantu walaupun pada akhirnya ga ada yang harus gue bantu*.

yah apapun itu gue merasa bahagia karena senyumnya itu senyum ikhlas, gue bisa liat dari raut wajah bapak beserta istri, dan anaknya tsb. dan seketika keapesan dan kepahitan yang gue alami sedari tadi pagi lebih tepatnya subuh perlahan pergi.akhirnya gue tersadar seberapa kuatnya senyuman hingga mampu menuntaskan kepahitan seseorang. mungkin memang tepat kalau orang-orang bilang senyum itu ibadah apalagi semua kita ini kan saudara :))

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s